Sunday, May 25, 2008

Luahan Hati Saya

السلام عليكم ورحمة الله تعالى وبركاته

الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه ومن والاه

أما بعد .

Allah Taala berfirman di dalam al-Quran Surah al-Zumar ayat 9 yang berbunyi:

قُلْ هَلْ يَسْتَوِي الَّذِينَ يَعْلَمُونَ وَالَّذِينَ لَا يَعْلَمُونَ إِنَّمَا يَتَذَكَّرُ أُولُو الْأَلْبَابِ


Para mahasiswa Islam Harapan Ummah.

Kita adalah masyarakat yang terpilih yang telahpun dinobatkan oleh Allah sebagai satu kelompok masyarakat yang diberikan peluang untuk menuntut ilmu di Perlembahan Nil ini. Majoriti mahasiswa dan mahasiswi di Mesir ini adalah penuntut pengajian Islam manakala yang berbaki adalah mahasiswa dan mahasiswi daripada bidang perubatan. Sekalipun wujud perbezaan antara dua displin ilmu ini namun perbezaan yang wujud tidak dapat menafikan bahawa kita semua tanpa berkecuali adalah seorang mahasiswa dan masyarakat pelajar yang sedang membina karisma ilmu agar kewujudan kita pada masa hadapan adalah satu hadiah terulung buat masyarakat manusia khususnya di Malaysia.

Maka seyogia bagi seluruh mahasiswa di Perlembahan Nil ini agar bersyukur kepada Allah yang telah memberikan kepada kita semua satu peluang untuk meraih sebanyak ilmu pengetahuan yang ada di dataran bertuah ini.

Ilmu Adalah Segalanya.

Saya menyeru kepada seluruh mahasiswa Malaysia di Mesir agar kembali mengkoreksi diri dari sudut ketekunan kita dalam menuntut ilmu. Sebagai seorang manusia yang bergelar mahasiswa dan penuntut ilmu, gelaran ini sudah cukup untuk mencerminkan tindak-tanduk dan aktiviti harian kita yang sepatutnya dan sewajibnya sepanjang keberadaan kita di Mesir ini. Tidak selayaknya kita sebagai seorang mahasiswa Islam yang berada di menara gading terulung; al-Azhar al-Syarif dan universiti-universiti pengajian perubatan hanya menjadikan aktiviti ilmu, belajar mengkaji dan mentelaah sebagai aktiviti sampingan. Sekiranya begitu, saya berpandangan bahawa kita adalah seorang pelancong yang datang ke Mesir untuk bersiar-siar lalu disebabkan wujud beberapa minit yang berbaki, kita habiskan minit-minit waktu yang berbaki untuk meninjau-ninjau apa yang dikebumikan di dalam buku-buku dan hasil tangan para ulama dan ilmuan silam.

Sepanjang pengamatan saya selama saya berada di Mesir, saya mendapati para mahasiswa Islam di Mesir secara majoriti adalah masyarakat pelajar yang malas dan sering membuang masa. Kehidupan harian mereka dihabiskan dengan berbual-bual kosong, melayari kehendak mereka menerusi pelayaran internet, menghujani badan dengan aktiviti sukan, menonton filem sama ada filem tersebut adalah filem yang baik atau sebaliknya, tidur dan berkhayal. Walaupun tidak dinafikan bahawa wujud beberapa individu pelajar yang tahu tugas rasminya sebagai seorang pelajar, namun bilangan kerdil ini tidak dapat membaham lautan manusia Malaysia Mesir yang lebih banyak membuang dan menyia-nyiakan masa daripada memetik ilmu yang meranum.

Sampai bila kita akan terus lena dalam kealpaan ini? Apakah seorang petani boleh dianggap sebagai seorang petani sekiranya dia hanya memperuntukkan 5 minit dalam sehari untuk memegang tumbuh-tumbuhan di ladang sedangkan waktunya yang berbaki dihabiskan di rumah, di kedai kopi dan sebagainya?

Apakah sebenarnya faktor yang menyebabkan mahasiswa Islam di Mesir khususnya lesu dalam arena memperkukuhkan diri dengan ilmu?

Saya mempunyai satu pandangan dan pandangan ini pastinya akan memerahkan cuping-cuping telinga banyak pihak. Walau bagaimanapun apa salahnya untuk saya bentangkan pandangan ini di hadapan masyarakat intelek untuk dikaji sejauh mana kebenarannya.

Bagi saya, selain daripada sikap malas dan tiada jati diri dalam jiwa para mahasiswa, saya berpandangan bahawa faktor ketidaklayakan untuk bergelar seorang pelajar universiti adalah sebab utama mengapa kebanyakan mahasiswa Islam di Mesir acuh tidak acuh dalam menggali ilmu pengetahuan di Mesir. Maafkan saya kalau kalam ini memang kasar namun apa salahnya untuk kita renungi bersama mana tahu ada yang tersentak lalu kembali memulakan langkah sebagai seorang penuntut ilmu agama.

Lihat ya. Bukankah ada di kalangan kita yang memiliki nilai sijil yang rendah sehingga dia tidak layak untuk menduduki mana-mana universiti di Malaysia, lalu apabila sijil yang dimiliki tidak diterima oleh mana-mana universiti di Malaysia, dia terus bergegas ke universiti-universiti di Mesir untuk memaksa universiti-universiti tersebut memberikan gelaran 'mahasiswa' kepadanya. Ini bermaksud universiti Al-Azhar dan universiti-universiti lain yang ada di Mesir ini hanyalah sebagai kuda tunggangan kepada orang ini agar dia diberikan title ilmu sedangkan sepanjang dia berada di Mesir, dia hanya berfoya-foya dan membuang masa tanpa ada rasa bersalah kerana tidak melunaskan tanggungjawab sebagai seorang penuntut ilmu.

Pastinya orang yang tidak layak bergelar sebagai mahasiswa sebuah universiti tidak akan dapat menjiwai nilai ilmu dan semangat yang ada dalam sukma seorang penuntut universiti. Kalau begitu tidak mustahillah sekiranya dia hanya menjadi pelancong sepanjang dia berada di Mesir. Kalaulah pandangan saya ini ada benarnya, maka fenomena kemalasan yang cukup ketara di Mesir ini adalah natijah daripada masalah ini. Semestinya kita tidak akan mampu untuk meminta daripada seorang individu yang tidak layak untuk bergelar seorang pelajar universiti pada hakikatnya untuk menjiwai perjuangan dan tanggungjawab sebagai seorang mahasiswa yang menggendong amanah ilmu buat manusia seajmainnya. Maafkan saya di atas pandangan yang tidak sedap untuk didengar ini.

Para mahasiswa sekalian. Sekalipun berkemungkinan kita adalah tergolong di kalangan manusia yang tidak layak untuk memasuki universiti-universiti di Malaysia, namun dengan takdir dan kurniaan Allah, kita telahpun diberikan peluang untuk menghirup udara di kamar-kamar universiti di Mesir. Bukankah kita sekarang adalah seorang mahasiswa? Maka kenapa kita tetap tidak mahu berubah? Mengapa tetap menjadi spesis manusia pembuang masa dan manusia yang aktiviti hariannya adalah aktiviti berfoya-foya? Sudahlah datang ke Mesir dalam keadaan tidak layak untuk memasuki mana-mana universiti, sudah mendapat peluang, peluang yang ada diabaikan pula.

Saya merintih dan menangis di atas kemalasan dan kebodohan kalian. Saya menyeru kalian untuk menyahkan kemalasan dan sikap acuh tidak acuh yang telah mendarah daging dalam tubuh kalian lalu terus bersiap untuk menjadi seorang yang ada jati diri dan kesedaran. Walaupun mungkin kalian tidak bernasib baik dalam merangkul sijil yang hebat semasa kalian di Malaysia dahulu, namun kalian bukanlah tidak mampu untuk mencorakkan kembali kehidupan gemilang kalian dalam arena ilmu. Sampai bila kalian ingin menjadi pelancong. Tidak teringinkah untuk kalian menobat kembali amanah ilmu dan menjadikan waktu yang bersisa sebagai modal untuk menjadi seorang penggendong ilmu yang akan menarik kembali tangan manusia agar kembali kepada Allah dan SyariatNya?

Ingat! Esok lusa Allah akan mempersoalkan tindakan kalian yang menghabiskan wang zakat dan wang keluarga sedangkan ilmu yang dipertanggungjawabkan hilang entah ke mana.

Kalian sendiri yang perlu untuk menjawabnya.

Maafkan saya,

Hairul Nizam Mat Husain.

3 comments:

Mohamadfairuz said...

assalamualaikum...

tulisan yang menarik..ana juga adalah antara mereka yang terlibat dengan gejala-gejala di atas..dah balik malaysia baru tahu sbnarnya terlalu banyak masa yang dihabiskan untuk perkara2 yang tidak dan kurang berfaedah..rasa lemah yg teramat

terfikir juga mengapa ianya terjadi..sebab2 yg dinyatakan diatas antara puncanya. Sebagai tambahannya, ada satu lagi pada prkiraan saya..keterlibatan sesetengah mahasiswa dalam aktiviti sosial yang terlampau banyak juga memainkan peranannya. Ia mungkin tidak bagi mahasiswa yang sedia kuat dan punya jati diri seprti ustaz..namun ianya mnjadi agen yang mnyebabkan sesetngah pelajar yang agak lemah dan agak over bersemangat dalam meneyrtai aktiviti sosial menjadi hilang tumpuan untuk mngorek hazanah ilmu sedalam-dalamnya.

Walaupun mereka lulus dalam setiap pepriksaan namun ia hanyalah sekadar di atas kertas. Mungkin masih terkesan dengan oreinted exam seprti yang berlaku di tanah air..belajar dan tawaquf berprogram hanya untuk mnghadapi exam..so bila habis exam terus "terlalu sibuk" dengan aktiviti sosial sehingga terlupa dengan matlamat dan tujuan asal ke sana..

Keterlibatan dengan aktiviti sosial adalah suatu tuntutan, namun perlu diingat, menuntut ilmu bagi situasi kita di prantau juga adalah tanggung jawab yang amat besar yang tidak boleh dipinggirkan..kewajipan fardhu ain ini perlu kita dokongi bersama..mungkin perlu ada satu anjakan paradigma di kalangan kita yang mampu menjadikan budaya mahasiswa kita di sana adalah budaya ilmu. Ya program-program kita di sana memang majoritinya adalah majlis ilmu. Tetapi manakan sama dengan hasil torehan ilmu dari sumber skunder jika nak dibandingkan dengan sumber primier...???

sekadar pandangan..

slamat bertemu kmbali di bumi bertuah mesir..wassalam

SAIFULLOHULMASLUL said...

wah bagus pandangn fairuz ni.. sepatutnya fairuz pun dah ade blog sendiri.. sekadar pandangan

Mohd Amin Bin Ahmad said...

assalamualaikum...

salam ukhwah untuk Ust Hairul..

Saya merasa terpanggil untuk menitipkan komen di posting ust hairul ini dan mengharapkan blog ilmiah ini ditinggalkan dengan komen yang bernas dan bukan hanya menjadi pembaca senyap.

Semasa kehadiran Prof Dato' Dr Mahmood Zuhdi Abd Majid ke bumi Shoubra suatu ketika dahulu, saya telah memberi pandangan seumpama ini kepada beliau.

Dalam ucapan beliau ada menyentuh mengenai kualiti pelajar mesir ketika itu yang tidak menyumbang sesuatu kepada masyarakat apabila balik ke Malaysia.

Saya menyatakan dalam dialog tersebut bahawa antara sebab yang berlaku dalam pandangan saya ketika itu ialah kebanyakan pelajar yang ada di Mesir ketika ini adalah pelajar kelas kedua. Pelajar kelas pertama yang cemerlang tidak berada di sini tetapi di barat yang mengambil jurusan profesional.

dan ada di antara pelajar yang ada hari ini adalah pelajar yang tidak mendapat kelayakan memasuki Universiti lalu menjadikan Universiti Al-Azhar sebagai pilihan yang terakhir.

Saya mengatakan kebanyakan tetapi tidak semua.

Apabila input sudah tidak baik bagaimana hendak melahirkan output yang baik dan cemerlang.

Mereka inilah yang menjadi majoriti pelajar Malaysia yang belajar di Al-Azhar sekarang berbeza dengan zaman dahulu, pelajar yang menyambung pelajaran ke Barat dan Mesir adalah pelajar-pelajar yang terbaik dari Tanah Melayu.

Sesungguhnya penarikan MOU Universiti Al-Azhar ke atas Kolej-Kolej yang ada di Malaysia ada hikmah untuk kita fikirkan bersama..